Analisis Rasio Keuangan PT Astra Otoparts Periode 2007-2011

Analisis Rasio Keuangan

PT Astra Otoparts Tbk

 unduh versi lengkap .pdf

 

 oleh

S1 AKUNTANSI NONREG B 2011

 Ardilla Hasni 8335116618

Fella Distiara 8335116619

Ahmad Kamil 8335118329

 

Makalah ini dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah

Manajemen Keuangan

PROGRAM STUDI AKUNTANSI

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA

2012

KATA PENGANTAR

 

Puji syukur atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas segala rahmat dan berkatnya sehingga kami dapat menyelesaikan tugas makalah ini dengan baik. Laporan ini merupakan laporan tertulis dari kelompok Manajemen Keuangan I Jurusan Akuntansi 2011 Universitas Negeri Jakarta.

Laporan ini ditujukan kepada Ibu Yunika Murdayanti sebagai Dosen Mata Kuliah Manajemen Keuangan I. Makalah ini membahas tentang Analisa Laporan Keuangan PT Astra Otoparts dengan menjawab empat unsur yaitu: Liquidity, Efficient use of Asset, Leverage, and Profitability dengan melihat berbagai rasio dalam laporan keuangan perusahaan dari tahun 2007 sampai 2011.

Pada kesempatan ini kami selaku mahasiswa menyampaikan ucapan terima kasih kepada Ibu Yunika Murdayanti selaku Dosen Mata Kuliah Manajemen Keuangan I yang telah memberikan arahan dan bimbingan dalam menyempurnakan makalah ini.

Penulis menyadari bahwa dalam laporan ini masih banyak kekurangan dan jauh dari sempurna, sehingga penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari para pembaca untuk perbaikan penulis dimasa yang akan datang. Semoga laporan ini bermanfaat bagi semua pihak.

 

 

Jakarta, 25 September 2012

 

 

 

Penulis

 

 

 

 

DAFTAR ISI

 

Kata Pengantar

Daftar Isi

 

Bab I. Pendahuluan

1.1 Latar Belakang

1.2 Tujuan

1.3 Profil Perusahaan

 

Bab II. Pembahasan

2.1 Likuiditas

2.1.1 Rasio Lancar

2.1.2 Rasio Cepat

2.1.3 Periode Penagihan Rata-Rata

2.2 Efisiensi Penggunaan Aset

2.2.1 Tingkat Pengembalian Investasi dari Pendapatan Operasi (OIROI)

2.2.2 Margin Laba Operasi

2.2.3 Perputaran Total Aktiva

2.2.4 Perputaran Piutang Usaha

2.2.5 Perputaran Persediaan

2.2.6 Perputaran Aktiva Tetap

2.3 Leverage

2.3.1 Rasio hutang

2.3.2 Tingkat Pengembalian Ekuitas (ROE)

2.3.3 Rasio Laba Terhadap Beban Bunga

 

Bab III. Penutup

3.1 Kesimpulan

3.2 Saran

 

Daftar Pustaka

BAB I

PENDAHULUAN

 

 

1.1 Latar Belakang

Pembuatan makalah ini didasari untuk memenuhi tugas kuliah Manajemen Keuangan I sebagai Mata Kuliah wajib yang memiliki bobot 3 SKS. Alasan Penulis memilih PT Astra Otoparts sebagai bahan makalah Penulis adalah  PT Astra Otoparts Tbk (Astra Otoparts) merupakan perusahaan komponen otomotif terkemuka Indonesia yang memproduksi dan mendistribusikan suku cadang kendaraan bermotor baik kendaraan roda dua maupun roda empat.

Selama 5 tahun terakhir Astra Otoparts telah membukukan kinerja keuangan yang solid, diantaranya ditandai dengan rata-rata pertumbuhan penjualan tahunan yang baik sebesar 17% serta keuntungan bersih di atas Rp 1 triliun pada 2 tahun terakhir, yang mengindikasikan suatu peningkatan kinerja yang konsisten dan berkelanjutan. Dengan profil keuangan yang sehat dan portofolio bisnis yang beragam, Astra Otoparts akan terus bertumbuh menjadi supplier komponen otomotif kelas dunia.

Oleh karena hal yang telah dijelaskan di atas, menurut kami PT Astra Otoparts Tbk merupakan suatu perusahan publik yang sudah memiliki nama yang cukup dikenal oleh publik dan memiliki reputasi yang baik di Bursa Efek. Kami ingin mengetahui kinerja keuangan perusahaan PT Astra Otoparts Tbk ini dengan melihat dari rasio-rasio keuangan suatu perusahaan.

 

1.2 Tujuan

  1. Mengetahui dan dapat menghitung berbagai rasio yang ada di Laporan Keuangan PT Astra Otoparts tbk dari tahun 2007 sampai 2011
  2. Menganalisa berbagai rasio yang ada dan membandingkannya dari tahun ke tahun
  3. Menganalisa empat unsur Laporan Keuangan PT Astra Otoparts yaitu: Liquidity, Efficient use of Asset, Leverage, and Profitability

 

1.3 Profil Perusahaan

 

PT Astra Otoparts Tbk (Astra Otoparts) adalah perusahaan komponen otomotif terkemuka Indonesia yang memproduksi dan mendistribusikan suku cadang kendaraan bermotor baik kendaraan roda dua maupun roda empat.

Sejarah Astra Otoparts

  • Bermula dari didirikannya PT Alfa Delta Motor pada tahun 1976, yang bergerak di perdagangan otomotif, perakitan mesin dan konstruksi. Pemilik dari perusahaan ini adalah William Soeryadjaja dan PT Djaya Pirusa.
  • 1977 PT Alfa Delta Motor berubah nama menjadi PT Pacifc Western.
  • 1981 PT Pacifc Western berubah nama menjadi PT Menara Alam Teknik dan berganti kepemilikan, menjadi milik PT Summa Surya, PT Windu Tri Nusantara dan PT Multivest.
  • 1983 Astra membeli saham PT Summa Surya di PT Menara Alam Teknik.
  • 1993 Astra mengambil alih seluruh saham PT Menara Alam Teknik, dan merubah nama PT Menara Alam Teknik menjadi PT Menara Alam Pradipta.
  • 1996 PT Menara Alam Pradipta berubah nama menjadi PT Astra Pradipta Internusa. Kemudian terjadi merger antara beberapa perusahaan produsen komponen dilingkungan Grup Astra, diantaranya PT Astra Pradipta Internusa & PT Federal Adiwira Serasi (PT Federal Adiwira Serasi sebagai surviving company). PT Federal Adiwira Serasi berubah nama menjadi PT Astra Dian Lestari.
  • Pada tahun 1997 berganti menjadi PT Astra Otoparts dan pada tahun1998 mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Jakarta (sekarang Bursa Efek Indonesia) dengan kode transaksi: AUTO. Sejak saat itu PT Astra Otoparts menjadi perusahaan publik dengan nama PT Astra Otoparts Tbk.

Saat ini perusahaan telah bertransformasi menjadi perusahaan industry komponen otomotif terbesar di Indonesia yang didukung oleh 6 unit bisnis dan 29 anak perusahaan dengan 36.284 orang karyawan. Beberapa anak perusahaan merupakan joint venture dengan sejumlah produsen komponen terkemuka dari Jepang, Eropa dan Amerika, seperti Aisin Seiki, Aisin Takaoka, Akebono, Daido Steel, Denso, DIC Corporation, GS Yuasa, Kayaba, Keihin, Mahle, NHK Precision, Nippon Gasket, Nittan Valve, SunFun, Toyoda Gosei, Visteon Corporation, Yazaki dan Aktiebolaget SKF.

Suku cadang kendaraan bermotor produk Astra Otoparts diserap pasar segmen pabrikan otomotif atau Original Equipment for Manufacturer (OEM) dan segmen pasar suku cadang pengganti atau Replacement Market (REM). Pelanggan Astra Otoparts di segmen OEM diantaranya adalah Toyota, Daihatsu, Isuzu, UD Trucks, Mitsubishi, Suzuki, Honda, Yamaha, Kawasaki, dan Hino. Sedangkan di segmen REM, produk Astra Otoparts sudah didistribusikan ke seluruh pelosok nusantara, melalui 68 main dealers dan 12.000 toko-toko spare parts. Produk Astra Otoparts tidak hanya menguasai pasar dalam negeri tetapi juga telah merambah ke 49 negara di Timur Tengah, Asia Oceania, Afrika, Eropa dan Amerika. Astra Otoparts memiliki tiga kantor perwakilan masing-masing di Singapura, Dubai dan Australia.

Pada tahun 2010, Astra Otoparts mencatat pertumbuhan laba bersih sebesar 48,5% menjadi Rp 1,14 triliun, tertinggi sejak berdirinya perusahaan. Pencapaian ini sejalan dengan program direksi yang dicanangkan awal tahun untuk menjadikan Astra Otoparts sebagai “1-Trillion-Rupiah Company“ yang merupakan jawaban atas tantangan bisnis otomotif, termasuk ASEAN China Free Trade Area (ACFTA). Keberhasilan mencapai keuntungan bersih tertinggi itu tidak terlepas dari praktek tata kelola atau Good Corporate Governance (GCG) yang diterapkan Perseroan. Penerapan GCG tersebut berhasil mendatangkan sejumlah penghargaan bagi Astra Otoparts, antara lain The Indonesian Corporate Governance Award 2010, sebagai Perusahaan Terpercaya (The Trusted Company), dan penghargaan Indonesia’s Most Admired Company (IMAC) 2010, yang diraih secara berturut-turut sejak tahun 2007. Prestasi ini mendorong Astra Otoparts berambisi menjadi pemasok suku cadang otomotif kelas dunia atau World Class Auto Parts Supplier dan mitra pilihan di Indonesia atau Partner of Choice in Indonesia. Dan untuk mendukung usahanya menjadi pemain otomotif dunia,

Perusahaan mengembangkan Engineering Development Center dan mengadopsi sistem teknologi informasi terintegrasi.Saat ini Perseroan memiliki anak perusahaan joint venture dengan sejumlah produsen komponen terkemuka dari Jepangdan Eropa, seperti Aisin Seiki, Aisin Takaoka, Akebono, DaidoSteel, Denso, DIC Corporation, GS Yuasa, Kayaba, Keihin,Mahle, Nippon Gasket, Nittan Valve, Toyoda Gosei, Yazaki danAktiebolaget SKF.Astra Otoparts juga menunjukkan perhatian besar kepadamasyarakat dan lingkungan melalui sejumlah programtanggung jawab sosial perusahaan atau Corporate Social Responsibility (CSR), dengan mengadopsi konsep Astra GreenCompany (AGC) dan Astra Friendly Company (AFC). Melalui

program CSR Perseroan menyediakan pinjaman bergulir untuk pembiayaan bisnis mikro dan kecil yang berada di sekitar perusahaan, pemberian bantuan pendidikan dan pemberian bantuan kepada korban bencana alam.

Selama 5 tahun terakhir Astra Otoparts telah membukukan kinerja keuangan yang solid, diantaranya ditandai dengan rata-rata pertumbuhan penjualan tahunan yang baik sebesar 17% serta keuntungan bersih di atas Rp 1 triliun pada 2 tahun terakhir, yang mengindikasikan suatu peningkatan kinerja yang konsisten dan berkelanjutan. Dengan profil keuangan yang sehat dan portofolio bisnis yang beragam, Astra Otoparts akan terus bertumbuh menjadi supplier komponen otomotif kelas dunia.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

 

2.1 Rasio Likuiditas

2.1.1 Rasio Lancar

 

 

 

 

 

 

 

Berdasarkan data grafik diatas, rasio lancar PT Astra Otoparts dari tahun 2007-2009 relatif stabil. Tidak ada perubahan yang signifikan, yaitu masing-masing 2.16 (2007), 2.13 (2008), dan 2.17 (2009). Dua poin penting dalam menghitung rasio lancar yaitu Aktiva lancar dan Kewajiban lancar dari tahun 2007 -2011 selalu mengalami peningkatan. Tahun 2007-2009 peningkatannya relatif stabil, ini yang menyebabkan angka rasio lancar juga relatif stabil. Namun. pada tahun 2010, terjadi penurunan yang cukup drastis menjadi 1,76. Hal ini disebabkan oleh kenaikan kewajiban lancar sebesar 27,7 % dari tahun sebelumnya yaitu sekitar 271 Milyar karena peningkatan pinjaman jangka pendek dan banyak beban yang masih harus dibayar. Di tahun 2011, angka rasio lancar semakin menurun menjadi 1,35, otomatis perusahaan menjadi kurang liquid. Hal ini disebabkan oleh Kewajiban yang meningkat sebesar 51,17 % atau sekitar 641 Milyar dikarenakan peningkatan pinjaman jangka pendek dan akrual. Penurunan angka rasio lancar di tahun 2010 dan 2011 juga disebabkan oleh peningkatan aktiva lancar yang tidak seimbang dengan peningkatan kewajiban lancar.

 

2.1.2 Rasio Cepat

 

 

 

 

 

 

 

Berdasarkan analisa laporan keuangan pada 2008 terjadi penurunan rasio. Namun penurunan tersebut tidak tidak sebabkan faktor yang krusial. Pada tahun 2009 terjadi peningkatan rasio dari 1,3 (2008) menjadi 1,6 (2009). Faktor utama yang menyebabkan perubahan rasio tersebut adalah peningkatan aktiva lancar perusahaan sebesar 14,4%. Pada tahun 2010 terjadi penurunan rasio dari 1,6 (2009) menjadi 1,19 (2010), hal itu sebabkan oleh peningkatan persediaan yang lebih besar dari aktiva lancar. Namun disisi lain kewajiban lancar naik cukup signifikan sebesar 27,7%. Hal itu yang menyebabkan penurunan rasio dibandingkan tahun 2009. Seperti tahun 2010, tahun 2011 juga terjadi penurunan rasio sebesar 0,39. Meskipun terjadi peningkatan asset berupa tanah, pabrik dan investasi yang mencapai 247,65 Milyar, nyatanya tidak meningkatkan rasio lancar hal itu dikarenakan perusahaan meningkatkan pinjaman sebesar 51,17%

 

 

2.1.3 Periode Penagihan Rata-Rata

 

 

 

 

 

Periode penagihan rata-rata perusahaan pada tahun 2007 adalah sebesar 58 hari dan pada tahun 2008 rasionya turun menjadi 19 hari menjadi 38 hari. Pada tahun ini, jumlah Piutang Gagang turun sebesar Rp 147.983 sedangkan jumlah Penjualan Kredit Harian meningkat sebesar Rp 3255,13.

Pada tahun 2009 terjadi peningkatan sebesar 10 hari pada nilai rasio menjadi 48 hari. Pada tahun ini terjadi peningkatan pada Piutang Dagang sebesar Rp 149.699 sedangkan jumlah dari Penjualan Kredit Harian mengalami sedikit penurunan sebesar Rp 70,31, penurunan ini terjadi karena adanya penurunan produksi otomotif domestik perusahaan.

Pada tahun 2010 nilai rasio mengalami sedikit penurunan menjadi 47 hari. Namun pada tahun ini jumlah Piutang Dagang dan Penjualan Kredit Harian mengalami peningkatan. Dalam hal ini peningkatan akan jumlah Piutang Dagang lebih besar dibandingkan peningkatan pada Penjualan Kredit Harian. Piutang Dagang meningkat sebesar Rp 102.329 dan Penjualan Kredit Harian meningkat sebesar Rp 900.206. Peningkatan yang terjadi pada Penjualan Kredit Harian dikarenakan adanya peningkatan akan penjualan suku cadang dan suku cadang pengganti.

Pada tahun 2011 terjadi peningkatan pada rasio sebesar 2,37 % menjadi 50 hari. Pada tahun ini, Piutang Dagang dan Penjualan Kredit Harian mengalami peningkatan. Piutang Dagang meningkat sebesar Rp 168.407 dan Penjualan Kredit Harian meningkat sebesar Rp 2533,04. Dalam hal ini Penjualan Kredit lebih besar mengalami peningkatan dibandingkan dengan Piutang Dagang. Peningkatan pada Penjualan Kredit Harian disebabkan adanya peningkatan penjualan di sektor suku cadang dan suku cadang pengganti.

 

2.2 Efisiensi Penggunaan Aset

2.2.1 Tingkat Pengembalian Investasi dari Pendapatan Operasi (OIROI)

 

 

 

                                                                                           

 

 

 

Berdasarkan grafik diatas, terlihat bahwa OIROI di tahun 2007 dan 2008 sangat stabil yaitu 11%. OIROI stabil disebabkan oleh peningkatan yang seimbang antara laba operasi dan total aktiva. Dari tahun 2007 -2011, total aktiva selalu mengalami peningkatan. Namun, lain halnya dengan laba operasi yang mengalami penurunan di tahun 2009, lalu mengalami peningkatan di 2010, dan mengalami penurunan lagi di tahun 2011. Pada tahun 2009, laba operasi turun disebabkan oleh terjadinya penurunan di laba bersih sebesar 0.2 % akibat penurunan produksi otomotif domestik yang berdampak pada penurunan penjualan dan juga beban usaha yang meningkat sebesar 15.2 % yang membuat laba operasi semakin rendah. Hal ini menyebabkan OIROI ditahun 2009 menurun menjadi 9%. Tahun 2010, rasio OIROI meningkat karena adanya peningkatan pendapatan sebesra 0.5 % dan adanya efesiensi beban pokok pendapatan sebesar 0.7 %. hal tersebut menyebabkan laba kotor meningkat 21,5 % dan juga peningkatan OIROI menjadi 10% . Ditahun 2011, walaupun pendapatan bersih meningkat sebesar 17.72 % dari tahun sebelumnnya, namun beban pokok pendapatan, beban penjualan, dan beban umum dan administrasi juga meningkat, yaitu masing sebesar 20.06 % , 36.53 %, dan 16.41 %. Beban pokok pendapatan meningkat disebabkan oleh kenaikan harga bahan baku material dan tidak dapat dibebankan sepenuhnya kepada costumer. Beban penjulan meningkat disebabkan oleh meningkatnya biaya iklan dan biaya promosi yang disebabkan oleh peningkatan aktivitas usaha maupun persaingan usaha untuk meningkatkan penjualan di segmen suku cadang dan suku cadang pengganti. Hal ini menyebabkan laba operasi turun dan OIROI turun menjadi 7%

 

2.2.2 Margin Laba Operasi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tahun 2008 dibandingkan tahun 2007 meskipun terjadi sedikit penurunan tetapi tidak signifikan. Tahun 2009 seperti tahun sebelumnya juga terjadi penurunan yang relatif kecil, sebesar 0,05 poin. Penurunan rasio ini disebabkan oleh perubahan persentase penurunan laba operasi dan penjualan yang relatif kecil dari tahun sebelumnya. Tahun 2010 perusahaan melakukan efisiensi beban usaha hingga 9,3%. Efisiensi ini meningkatkan laba operasi yang meningkat dari tahun 2009, akibatnya terjadi peningkatan rasio  dari 0,074 (2009) menjadi 0,087 (2010). Penurunan rasio terjadi pada tahun 2011. Faktor utama yang menyebabkan penurunan rasio ini adalah peningkatan harga bahan baku yang membuat HPP meningkat dan menurunkan laba operasi.

 

2.2.3 Perputaran Total Aktiva

 

 

 

 

 

 

 

Rasio Total Assets pada PT Astra Otoparts Tbk pada tahun 2007 adalah sebesar  dan pada tahun 2008 terjadi peningkatan sebesar 0,12 menjadi 1,43. Dalam hal ini penjualan mengalami peningkatan, begitu pula dengan total asset yang juga mengalami peningkatan.

Pada tahun 2009 terjadi penurunan pada rasio total asset sebesar 0,21. Terjadi penurunan pada penjualan di tahun 2009 dikarenakan pada tahun itu terjadi penurunan produksi otomotif domestik sebesar 0,2. Sedangkan total asset mengalami peningkatan karena adanya peningkatan terhadap kas dan kas setara sebesar 14,4 % dan kenaikan investasi yang terjadi pada perusahaan asosiasi dan Jointly Controlled entities dan adanya penurunan pada asset derivatif.

Pada tahun 2010 terjadi penurunan pada rasio total asset menjadi  1,170. Dalam hal ini penjualan dan total asset mengalami peningkatan dalam jumlah dari tahun sebelumnya, namun peningkatan yang terjadi lebih besar pada peningkatan total asset yang semula sebesar 4,6 triliun menjadi 5,5 triliun. Penjualan meningkat dikarenakan adanya penjualan ekspor yang dilakukan oleh perusahaan. Dalam hal ini jumlah asset meningkat karena adanya kenaikan pada asset lancar sebesar 3,2 % karena terjadi peningkatan terhadap piutang, persediaan dan pembayaran dimuka pada perusahaan.

Tahun 2011 terjadi penurunan  sebesar  0,99  pada rasio total asset menjadi 1,071. Pada tahun ini, penjualan dan total asset mengalami peningkatan dalam jumlah. Penjualan meningkat sebesar Rp 924 M sedangkan total asset meningkat sebesar Rp 1,37 triliun. Pada tahun 2011 terjadi peningkatan pada penjualan dikarenakan adanya penjualan pada sektor suku cadang dan suku cadang pengganti. Total asset juga mengalami peningkatan yang dikarenakan adanya penambahan akan tanah, pabrik dan investasi serta adanya peningkatan akan persediaan dan produk baru

 

2.2.4 Perputaran Piutang Usaha

 

 

 

 

 

 

 

 

Berdasarkan grafik diatas, Perputaran Piutang Usaha PT Astra otoparts sangat tidak stabil. Pada tahun 2008, Perputaran Piutang Usaha naik sangat drastis dari tahun sebelumnya yang hanya 6.30 (2007) menjadi 9.54 (2008). Hal ini disebabkan oleh kenaikan penjualan yang sangat signifikan yaitu lebih dari satu triliun dan juga terjadi penurunan di piutang dagang sebesar 140.9 Milyar akibat dari membaiknya sistem kolektivitas piutang dagang yaitu menurun dari 61 hari menjadi 38 hari. Namun pada tahun 2009, Perputaran Piutang Usaha kembali turun menjadi 7,59 disebabkan oleh penjualan yang hanya meningkat sedikit. Namun, piutang dagang meningkat cukup tinggi sekitar 150 Milyar. Tahun 2010, Perputaran Piutang Usaha meningkat sedikit, menjadi 7.70 disebabkan oleh penjualan yang meningkat hampir mencapai satu triliun disebabkan oleh meningkatnya produksi otomotif domestik. Namun piutang dagang juga meningkat sekitar 102 Milyar. Pada tahun 2011, Perputaran Piutang Usaha turun menjadi 7,34 disebabkan bertambahnya piutang dagang sekitar 168 Milyar.

 

2.2.5 Perputaran Persediaan

 

 

 

 

 

 

 

 

Perubahan rasio pada 2008 dibandingkan dengan 2007 hanya sebesar 0,3 poin. Perubahan tersebut bukan disebabkan kondisi krusial, hanya fluktuasi pada perusahaan. Tahun 2009 rasio mengalami peningkatan dibandingkan tahun 2008, faktor penting yang mempengaruhi karena persentase peningkatan HPP lebih besar dari persentase peningkatan Persediaan. Pada tahuh 2010 terjadi penurunan rasio 1,1 poin. Meskipun persentase kenaikan persediaan sangat besar, tetapi efisiensi biaya mempengaruhi HPP. Tahun selanjutnya, 2011, penurunan rasio disebabkan karena peningkatan persediaan lebih besar dari peningkatan HPP. Hal itu disebabkan oleh variasi produk baru seperti steering stem dll.

 

2.2.6 Perputaran Aktiva Tetap

 

 

 

 

 

 

 

Rasio perputaran asset tetap perusahaan pada tahun 2007 adalah sebesar 2,48. Kemudian pada tahun 2008 rasio tersebut meningkat 0,20  menjadi 2,68. Pada tahun 2008 terjadi peningkatan pada penjualan sebesar 1,188 triliun dan fixed assets meningkat sebesar 353 Milyar.

Pada tahun 2009 terjadi penurunan pada rasio Rasio Perputaran Aset Tetap sebesar 0,43  menjadi 2,25 . Dalam hal ini penjualaan perusahaan menurun sebesar 25 Milyar. Penurunan yang terjadi dikarenakan adanya penurunan produksi otomotif domestik yang dilakukan oleh perusahaan. Pada tahun ini, fixed assets mengalami peningkatan sebanyak 345 Milyar peningkatan yang terjadi dikarenakan adanya kenaikan investasi pada perusahan asosiasi dan Jointly Controlled entities dan adanya penurunan pada asset derivatif.

Pada tahun 2010 terjadi penurunan 0,32 pada rasio Rasio Perputaran Aset Tetap sehingga menjadi 1,93 . Pada tahun ini, penjualan mengalami peningkatan sebesar Rp 870.206 yang dikarenakan adanya peningkatan pada penjualan suku cadang dan suku cadang pengganti yang diproduksi oleh perusahaan. Fixed assets juga mengalami peningkatan sebesar 872 M, hal ini dikarenakan adanya kenaikan pada investasi.

Pada tahun 2011 rasio Rasio Perputaran Aset Tetap mengalami penurunan sebesar 0,24  menjadi sebesar 1,69 . Pada tahun ini jumlah penjualan mengalami peningkatan sebesar 924 M dikarenakan adanya peningkatan pada penjualan suku cadang dan suku cadang pengganti yang diproduksi perusahaan. Fixed assets pada perusahaan juga meningkat sebesar 1,013 triliun hal ini dikarenakan adanya penambahan akan tanah, pabrik dan persediaan.

 

2.3 Leverage Ratio

2.3.1 Rasio hutang

 

 

 

 

 

 

 

Tahun 2008 terjadi penurunan rasio dari 0,317 menjadi 0,299. Hal ini disebabkan terjadi penurunan hutang yang cukup signifikan dari sekitar 1 Triliyun menjadi 681 Milyar. Tahun berikutnya total hutang meningkat, begitu juga dengan total aktiva. Hasil perbandingan total hutang asset menunjukan penurunan rasio pada tahun 2009 menjadi 0,272. Tahun 2010 meskipun secara persentase total hutang menalami kenaikan nilai lebih besar dari kenaikan persentase asset, namun secara nominal sebaliknya. Akibatnya rasio menunjukan peningkatan dari 0,272 menjadi 0,265. Tahun 2011 terjadi lagi peningkatan rasio menjadi 0,322. Hal itu disebabkan oleh jumlah hutang yang meningkat lebih besar dari total asset.

 

2.3.2 Tingkat Pengembalian Ekuitas (ROE)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Berdasarkan grafik diatas, ROE pada tahun 2007-2008 relatif stabil yaitu masing 20% dan 21%. Dari tahun 2007-2011, Common Equity terus mengalami peningkatan, namun Net Income mengalami penurunan ditahun 2011. Terjadi kenaikan ROE pada tahun 2009 menjadi 24%, hal ini disebabkan oleh meningkatnya common equity sebesar 21 % dari tahun sebelumnya menjadi 3,2 triliun. Laba bersih juga meningkat sebesar 35,7 %, peningkatan ini disebabkan oleh berhasilnya perusahaan menekan angka beban pokok pendapatan. Tahun 2010, ROE meningkat cukup besar menjadi 30 % disebabkan oleh meningkatnya laba bersih sebesar 48,5 % akibat adanya efesiensi beban pokok pendapatan sebesar 0.5 % dan beban usaha sebesar 0.7 %. Tahun 2011, angka ROE turun menjadi 23 % disebabkan oleh penurunan angka laba bersih sebesar 11.48 % disebabkan oleh kondisi yang kurang kondusif yaitu adanya tsunami di Jepang dan banjir besar di Thailand

 

2.3.3 Rasio Laba Terhadap Beban Bunga

 

 

 

 

 

Rasio laba terhadap beban bunga pada perusahaan pada tahun 2007 adalah sebesar 11,89 dan pada tahun 2008 meningkat sebesar 7,70  menjadi 19,59 . Pada tahun ini juga terjadi kenaikan terhadap operating income sebesar 79 M dan penurunan terhadap interest expenses perusahaan sebesar 8, 2 M

Pada tahun 2009 terjadi peningkatan pada rasio sebesar 8,53  menjadi 28,12 . Pada tahun ini jumlah dari operating income mengalami penurunan sebesar 31,8 M penurunan tersebut terjadi disebabkan karena adanya penurunan pada laba usaha yang disebabkan oleh meningkatnya beban penjualan dan beban administrasi dan umum perusahaan tersebut. Jumlah interest expenses mengalami penurunan sebesar 8,1M

Pada tahun 2010 terjadi penurunan rasio sebesar 7,62  menjadi 20,5. Pada tahun ini jumlah dari operating income mengalami peningkatan sebesar 153 M peningkatan yang terjadi disebabkan karena perusahaan berhasil menurunkan presentase beban usaha terhadap pendapatan bersih. Sedangkan interest expenses mengalami peningkatan dikarenakan adanya peningkatan pinjaman jangka pendek yang dilakukan oleh perusahaan pada tahun tersebut.

Pada tahun 2011 terjadi penurunan sebesar 11,15 pada rasio tahun ini menjadi 9,35. Pada tahun ini operating income mengalami penurunan sebesar 53,5 M yang dikarenakan beban penjualan yang meningkat karena biaya iklan dan promosi yang dilakukan perusahaan meningkat. Pada tahun ini, beban umum dan administrasi juga mengalami peningkatan. Interest expenses pada tahun ini mengalami peningkatan sebesar Rp 27,5 M yang dikarenakan adanya peningkatan terhadap pinjaman jangka pendek dan akrual.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

PENUTUP

 

3.1 KESIMPULAN

            Dalam menentukan kondisi sebuah perusahaan, dalam hal ini PT Astra Otopatrs, kita harus melihat 4 unsur yaitu Liquidity, Efficient use of Asset, Leverage, and Profitability.

            Likuiditas PT Astra Otoparts bisa kita lihat dari grafik rasio lancar, rasio cepat, dan grafik periode penagihan rata-rata. Dilihat dari grafik tersebut, pada tahun 2009 terjadi penurunan yang cukup signifikan pada rasio lancar dan rasio cepat. dan penurunan tersebut diikuti oleh tahun-tahun setelahnya. Padahal, jika kita melihat grafik periode rata-rata, dari tahun 2009-2011 mengalami kenaikan yang cukup besar. bisa dikatakan bahwa aliran piutang dagang menjadi kas cukup besar pada tahun-tahun tersebut. Namun, rasio lancar dan rasio cepat tetap mengalami penurunan pada tahun 2009-2011. Hal ini disebabkan adanya peningkatan hutang jangka pendek. Dapat disimpulkan bahwa walaupun periode penagihan rata-rata piutang dagang mengalami kenaikan, tetapi karena terjadi peningkatan hutang jangka pendek, kas bersih yang diperoleh digunakan untuk membayar hutang jangka pendek tersebut. Hal ini menyebabkan rasio lancar dan rasio cepat mengalami penurunan dan perusahaan menjadi kurang likuid.

PT. Astra Otoparts kurang efisien dalam menggunakan Aset. dalam menentukan Efisiensi penggunaan asset, kita bisa melihat grafik perputaran total asset, perputaran piutang dagang, perputaran persediaan, dan perputaran asset tetap. Bisa dilihat dari ke empat grafik rasio tersebut bahwa angka rasio terus menurun dari tahun ke tahun. Hal ini juga di sebabkan oleh penambahan asset yang berlebihan dan tingkat peningkatan penjualan yang tidak terlalu signifikan. Oleh sebab itu, PT Astra Otoparts perlu untuk mengefesiensikan penggunaan asset dengan mengurangi penambahan asset yang berlebihan dan meningkatkan penjualan.

Dalam menentukan unsur Leverage dalam sebuah perusahaan, kita dapat mangamati grafik ROE, Rasio Hutang, dan grafik rasio laba terhadap beban  bunga. Dilihat dari grafik ROE dan rasio hutang, terdapat hubungan yang berbading terbalik antara jumlah utang dan pengembalian Ekuitas. Sehingga, semakin besar penggunaan hutang semakin kecil pengembalian Ekuitas, sebaliknya, semakin kecil penggunaan hutang, semakin besar pengembalian Ekuitas. Dalam grafik rasio hutang tahun 2010, terdapat penurunan angka hutang dagang yang cukup signifikan dan hal tersebut mempengaruhi jumlah pengembalian ekuitas pada tahun tersebut, bisa kita lihat pada grafik ROE yang meningkat drastis pada tahun 2010. Sebenarnya, penggunaan hutang yang terlalu besar sangat riskan untuk perusahaan, namun hal itu diimbangi oleh meningkatnya jumlah Aktiva PT Astra Otoparts

Profitabilitas PT Astra Otoparts cukup stabil dalam 5 tahun terakhir walaupun terdapat penurunan laba bersih di tahun 2011 akibat kondisi eksternal yang kurang kondusif. Dapat disimpulkan bahwa bukan hanya faktor internal yang dapat mempengaruhi Profitabilitas sebuah perusahaan, namun juga faktor eksternal seperti kondisi negara atau pemerintahan dapat mempengaruhi profitabilitas cukup besar. Dilihat dari tabel Laba bersih, Profitabilitas PT Astra Otoparts dari tahun 2010 ke tahun 2011 mengalami penurunan dari 1,14 Triliun menjadi 1,006 Triliun. Hal ini akibat adanya Tsunami di Jepang dan banjir besar di Thailand. Namun, PT Astra Otoparts berhasil tetap mempertahan profitabilitas diatas 1 Triliun di dalam kondisi eksternal yang kurang kondusif.

         

 

3.2  SARAN

          Adapun saran yang bisa kami berikan antara lain :

  1. Sebaiknya PT Astra Otoparts mengurangi hutang jangka pendek untuk menstabilkan likuiditas perusahaan dan meringankan beban bunga
  2. Sebaiknya PT Astra Otoparts mengurangi penambahan asset tetap yang berlebihan untuk mengefiesiensikan penggunaan asset
  3. Sebaiknya PT Astra Otoparts mengurangi pengggunaan hutang agar jumlah pengembalian Ekuitas kepada pemilik meningkat dan otomatis meningkatkan keuntungan perusahaan.

 

DAFTAR PUSTAKA

 

About these ads

One comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s